Format Silabus Dapat Meningkatkan Pemahaman Persyaratan Kursus

Artikel ini pertama kali muncul di Teaching Professor pada 17 Maret 2017. © Magna Publications. Seluruh hak cipta.

Kami memutuskan untuk mencoba dua ide ini dan menyelidiki apakah mereka membantu siswa memahami empat persyaratan kursus yang penting: tujuan kursus, kebijakan kursus, prosedur untuk pekerjaan yang terlambat, dan jumlah ujian. Masing-masing dari kami membuat satu silabus kursus tradisional dan satu silabus yang disempurnakan secara grafis dalam format buletin, mendistribusikan setiap jenis secara acak pada hari pertama kelas. Kami menanyai siswa tentang persyaratan kursus pada hari kedua kelas. Kedua silabus berisi konten yang identik.

Silabus buletin dirancang menggunakan templat buletin yang tersedia di program pengolah kata. Elemen penting dari silabus ditempatkan dalam kotak, disempurnakan dengan elemen grafis, dan ditulis dalam font yang berbeda. Kami mencoba desain yang menonjolkan bagian-bagian penting dan secara grafis enak dibaca.

Salah satu tujuan kami sebagai instruktur adalah menempatkan tanggung jawab pengalaman belajar pada siswa. Kami pikir format silabus yang lebih menarik mungkin lebih menyegarkan secara intelektual dan lebih baik dalam menghubungkan siswa dengan kursus. Selain itu, bagi kami yang menyertakan tujuan pembelajaran siswa (SLO), kami berharap menawarkannya dalam format ini dapat merangsang pembelajaran siswa yang lebih mandiri.

Masing-masing dari kami meninjau konten silabus sebagai bagian dari kegiatan normal hari pertama dan meminta siswa untuk meninjau silabus sebelum kelas berikutnya, menekankan bahwa akan ada kuis tentang konten silabus. Selain pertanyaan tentang persyaratan mata kuliah, kuis juga berisi pertanyaan terbuka yang menanyakan reaksi siswa terhadap jenis silabus yang mereka terima. Kuis dan silabus dibagikan dalam total enam kelas, dan kami menerima tanggapan dari 146 siswa, 46 persen di antaranya terdaftar dalam kursus divisi atas, dan 54 persen di antaranya berada di mata kuliah divisi bawah. Dari siswa divisi atas dan bawah, 25 persen online, dan 74 persen tatap muka baik di lembaga seni liberal swasta kecil (32 persen) atau lembaga penelitian (67 persen).

Ketika kami menilai kuis, kami menemukan bahwa siswa divisi atas yang menerima silabus bergaya buletin mendapat skor lebih tinggi pada masing-masing dari empat pertanyaan kuis. Siswa divisi bawah mendapat skor lebih tinggi pada semua pertanyaan kecuali satu tentang kebijakan kursus, di mana mereka mencetak rata-rata 77 persen benar, dibandingkan mereka yang menerima silabus tradisional, yang mencetak rata-rata 84 persen benar.

Dalam tanggapan mereka terhadap pertanyaan terbuka, siswa menyatakan bahwa, terlepas dari formatnya, mereka menyukai silabus yang menarik perhatian mereka dan “menyenangkan mata.” Mereka menginginkan silabus yang mudah dibaca sehingga mereka dapat menemukan item penting, seperti kebijakan kursus. Siswa juga menghargai silabus yang “jelas dan lugas”, di mana mereka dapat “menemukan tanggal jatuh tempo”, dan memiliki detail yang cukup tetapi tidak “terlalu panjang” atau “terlalu bertele-tele.” Tema terakhir dari organisasi silabus muncul di mana siswa menyatakan penghargaan untuk memotong informasi menjadi bagian-bagian yang terorganisir dengan baik dan mudah dicerna.

Para siswa yang menerima silabus tradisional memberikan sedikit komentar tentang formatnya, kecuali fakta bahwa itu “akrab.” Namun, dengan format buletin, siswa kembali berkomentar tentang “estetika,” yang menunjukkan bahwa silabus buletin itu “segar”, “mengundang”, “menarik”, “mengingat”, “menarik perhatian”, “berseni”, dan “secara visual”. menarik.” Empat siswa menganggap gambar itu “mengganggu,” dan tiga lainnya menganggap silabus itu “membingungkan.”

Jadi, format silabus mana yang lebih baik untuk siswa? Skor kuis memang memberikan beberapa, tetapi tidak konklusif, bukti bahwa format buletin membantu memahami persyaratan kursus. Tanggapan terhadap tanggapan terbuka menawarkan wawasan pendukung tambahan. Jika siswa melihat “keakraban” sebagai deskripsi utama silabus tradisional, maka menggunakan silabus buletin dapat menghasilkan beberapa kegembiraan tentang kursus, yang mungkin berarti lebih banyak siswa memutuskan bahwa silabus layak dibaca. Komentar positif tentang format buletin yang “lebih mengundang” dan “menyenangkan secara estetika” juga mengisyaratkan keterlibatan siswa yang lebih besar.

Banyak instruktur percaya silabus harus memperkenalkan siswa pada tujuan pembelajaran kursus, tetapi banyak siswa melihat silabus hanya sebagai kalender, merinci apa yang harus mereka lakukan sampai kapan. Silabus yang disempurnakan secara grafis mungkin merupakan mekanisme yang dapat digunakan instruktur untuk mengatasi tujuan silang ini, terutama jika ada fokus pada SLO selama kegiatan hari pertama. Instruktur yang menggunakan silabus yang disempurnakan secara grafis dapat lebih mudah mengarahkan perhatian siswa ke tujuan pembelajaran dan mendorong mereka untuk berpartisipasi dalam pendidikan mereka sejak hari pertama. Mereka juga dapat mendiskusikan bagaimana pembelajaran mandiri berkontribusi pada penyelesaian kursus yang sukses.

Untuk lebih banyak artikel seperti ini, lihat keanggotaan tahunan Profesor Pengajaran seharga $159 atau keanggotaan bulanan seharga $19.


Betsy Wackernagel Bach ([email protected]) berasal dari Universitas Montana; Alison M. Lietzenmayer dari Universitas Old Dominion; dan Mary Lahman dari Universitas Manchester.