Memberdayakan Peserta didik melalui Diskusi Online Self-Grading

Artikel ini pertama kali dimuat di Teaching Professor pada 26 Oktober 2017. © Magna Publications. Seluruh hak cipta.

Manfaat

Diskusi self-grading merupakan metode pembelajaran yang inovatif, tidak konvensional, dan kreatif. Ini memberdayakan peserta didik untuk meningkatkan dengan menggunakan prinsip-prinsip pembelajaran orang dewasa yang digariskan dalam teori andragogi dan pembelajaran reflektif. Prinsip-prinsip ini mendorong pembelajar untuk mengarahkan diri sendiri dan bertanggung jawab atas pembelajaran mereka sendiri (Knowles, Holston, & Swanson, 2015), dan itu berfungsi untuk memotivasi pembelajar. Peserta didik terlibat dalam proses belajar mereka sendiri dengan motivasi internal dan diperbolehkan untuk mempertahankan kontrol.

Diskusi penilaian diri juga membutuhkan refleksi pada pengalaman, keyakinan, pengetahuan, diri sendiri, dan praktik dengan tujuan untuk meningkatkan (Kember, McKay, Sinclair, & Wong, 2008). Refleksi adalah keterampilan seumur hidup yang penting untuk kehidupan, karir, pembelajaran, dan pemecahan masalah. Ini membantu orang meningkatkan kinerja dan praktik di semua aspek kehidupan. Dalam kasus diskusi self-grading, saat pelajar terlibat dalam menilai diskusi mereka sendiri, mereka merefleksikan kinerja diskusi mereka. Peserta didik menemukan kesalahan dan pencapaian mereka, mempelajari apa yang dapat mereka tingkatkan dan bagaimana caranya, dan termotivasi untuk berbuat lebih baik di masa depan.

Pelajar juga dapat merenungkan topik dan konten posting dan di sini juga, terlibat dalam pembelajaran reflektif saat mereka meninjau kembali tulisan mereka. Adapun masalah tradisional peserta didik yang tidak menggunakan rubrik, peserta didik harus menggunakan rubrik untuk menilai diskusi mereka dan dengan demikian menjadi lebih akrab dengan rubrik dan pentingnya mengikuti kriteria rubrik. Dengan ini datang peningkatan kinerja diskusi.

Menerapkan penilaian diri diskusi cukup mudah dan terdiri dari tiga langkah dasar:

Langkah 1: Buat rubrik penilaian diri diskusi

Langkah pertama dalam menerapkan diskusi self-grading adalah membuat rubrik. Sebuah rubrik penilaian diri diskusi berfungsi sebagai alat pengukur dimana peserta didik mengevaluasi kinerja mereka. Kriteria evaluasi harus mencerminkan bidang kinerja yang dianggap penting dan perlu oleh instruktur, serta perincian kualitas dengan skor untuk setiap tingkat kinerja. Misalnya, rubrik dapat berisi item untuk konten posting awal; isi tanggapan atas kiriman orang lain; ketepatan waktu diskusi dan interaksi seperti jumlah tanggapan terhadap orang lain; ejaan, tata bahasa, format kalimat; dan format APA yang benar. Rubrik kemudian dapat memecah setiap kriteria menjadi definisi untuk setiap tingkat kinerja dengan poin yang menyertainya sebagai strategi penilaian. Misalnya, kriteria ketepatan waktu dan interaksi dapat dipecah menjadi satu poin untuk membuat posting pada dua hari yang berbeda, dengan tanggapan awal dan tanggapan atas posting orang lain selesai pada tanggal jatuh tempo: 0,75 poin untuk posting pertama yang terlambat dan/atau untuk memposting semuanya dalam satu hari hanya dengan tanggapan terhadap setidaknya dua posting rekan, .5 poin untuk menanggapi hanya satu posting rekan, dan nol poin untuk tidak membalas atau memberikan komentar atau informasi minimal kepada peserta lain.

Langkah 2: Buat kuis penilaian diri diskusi

Setelah membuat rubrik, Anda harus menyediakan sarana bagi peserta didik untuk menilai diri mereka sendiri pada setiap kriteria rubrik. Kuis penilaian diri bekerja dengan baik untuk tujuan ini. Mulailah dengan membuat satu pertanyaan untuk setiap kriteria. Jika misalnya ada lima kriteria, seharusnya ada lima pertanyaan. Kriteria membentuk batang pertanyaan, dan masing-masing kriteria dapat digunakan untuk setiap tingkat kinerja (lihat contoh di bawah).

Manakah dari berikut ini yang paling mencerminkan partisipasi, ketepatan waktu, dan interaksi Anda dalam diskusi menurut Rubrik diskusi?

  • Membuat posting pada setidaknya dua hari yang berbeda (posting awal Rabu jatuh tempo pada 23:59). Menanggapi setidaknya 2 posting rekan dan membaca semua posting di grup yang ditugaskan (1 poin)
  • Keterlambatan posting pertama dan/atau posting semuanya hanya 1 hari. Merespon setidaknya 2 postingan rekan dan membaca semua postingan di grup yang ditetapkan (.75 ​​poin)
  • Merespon hanya 1 peer posting (0,5 poin)
  • Tidak membalas atau memberikan komentar dan informasi minimal kepada peserta lain (0 poin)

Anda harus membuat satu kuis untuk setiap diskusi: misalnya, Anda akan membuat satu kuis untuk setiap unit atau minggu. Menyetel kuis untuk mengekspor secara otomatis ke nilai sangat membantu dalam mengisi area nilai secara otomatis dengan skor. Menyediakan beberapa hari bagi pelajar untuk menyelesaikan diskusi membantu memberikan pelajar dewasa dengan fleksibilitas. Misalnya, Anda dapat mengatur kuis penilaian diri diskusi untuk dimulai setelah diskusi dimulai dan berakhir beberapa hari setelah respons diskusi terakhir jatuh tempo dengan tanggal jatuh tempo yang ditampilkan di kalender sebagai pengingat. Tidak menetapkan batas waktu dan mengizinkan beberapa upaya jika terjadi “kesalahan” juga merupakan praktik yang ramah bagi pelajar dewasa.

Langkah 3: Buat instruksi untuk pelajar

Terakhir, menciptakan dan mengomunikasikan serangkaian instruksi yang jelas bagi peserta didik sangat penting untuk pemahaman dan kesuksesan. Instruksi dapat ditulis dan dijelaskan dalam video langsung atau rekaman. Pembelajar dewasa perlu mengetahui mengapa, apa, dan bagaimana (Knowles, Holston, & Swanson, 2015). Penjelasan tentang pembelajaran orang dewasa (andragogi) dan pentingnya mengembangkan keterampilan refleksi untuk pembelajaran reflektif dan pertumbuhan diri dapat menjadi “mengapa”. Menjelaskan rubrik dan kepentingannya berfungsi sebagai “apa”, dan menjelaskan kuis berfungsi sebagai “bagaimana”. Memberikan kuis dan demonstrasi penilaian diri diskusi praktik juga membantu. Selain itu, menginformasikan peserta didik mengenai harapan kejujuran—termasuk audit instruktur dan konsekuensi ketidakjujuran—juga penting.

Hasil

Umpan balik dosen dan mahasiswa tentang penilaian diri diskusi sangat positif. Penulis artikel ini telah menggunakan diskusi penilaian diri dengan ratusan siswa hingga saat ini dan telah menemukan bahwa sebagian besar siswa jujur ​​dan akurat. Selain itu, mereka menemukan bahwa kualitas diskusi meningkat secara signifikan dibandingkan penilaian instruktur, terutama setelah minggu pertama. Fakultas juga menemukan bahwa diskusi self-grading mendorong keterampilan belajar reflektif dan memberdayakan siswa. Frustrasi pelajar berkurang, dan kepuasan meningkat. Pembelajar meningkatkan perhatian terhadap detail baik dalam diskusi maupun tugas—dengan kata lain, perhatian yang diberikan pada rubrik melalui penilaian diri diskusi tampaknya telah terbawa ke tugas lain. Sebagian besar peserta didik menyelesaikan kuis penilaian diri tepat waktu, dan kebutuhan untuk membuka kembali kuis bagi siswa yang lupa menyelesaikannya jarang terjadi. Hal positif lainnya adalah bahwa diskusi penilaian diri memungkinkan fakultas untuk memiliki lebih banyak waktu untuk kebutuhan kursus lain seperti menilai tugas utama dan mengembangkan dan menyempurnakan materi dan struktur kursus. Umpan balik pelajar yang tidak diminta juga positif; siswa mengatakan bahwa itu adalah cara yang bagus untuk belajar.

Berlangganan Profesor Pengajar

Laura M. Schwarz adalah profesor keperawatan di Minnesota State University, Mankato, dan Nancyruth Leibold adalah asisten profesor keperawatan di Southwest Minnesota State University.

Referensi:

Kember, D., McKay, J., Sinclair, K., & Wong, FKY (2008). Skema empat kategori untuk pengkodean dan penilaian tingkat refleksi dalam karya tulis. Penilaian & Evaluasi di Perguruan Tinggi, 33(4), 363–379. doi: 10.1080/02602930701293355

Knowles, MS, Holton, EF, & Swanson, RA (2015). Pembelajar dewasa: Kelas definitif dalam pendidikan orang dewasa dan pengembangan sumber daya manusia. (edisi ke-8). New York, NY: Routledge.