Pikiran Mengembara | Fokus Fakultas

Artikel ini pertama kali dimuat di Teaching Professor pada 23 November 2016. © Magna Publications. Seluruh hak cipta.

Namun, pengaturan pendidikan memiliki fitur yang membuat mereka matang untuk pikiran mengembara. Tugas belajar biasanya panjang, dan sebagian besar membebani mental; kedua kondisi tersebut kondusif untuk pengembaraan mental atau pikiran. Kebanyakan siswa tidak terbiasa mendengarkan seseorang berbicara untuk waktu yang lama. Buku teks panjang, umumnya dengan kosakata baru yang cukup banyak dan sering kali tentang topik yang menurut siswa tidak menarik. Sulit untuk tetap fokus pada bacaan. Ketika hanya ada dua atau tiga tes dalam satu mata pelajaran, tes tersebut mencakup sebagian besar konten, yang membuat belajar menjadi tugas yang berat. Namun, meskipun pikiran mengembara harus diharapkan, ketika tugas-tugas melibatkan pembelajaran dan pikiran tidak terfokus pada tugas itu, pembelajaran menderita. Penulis mencatat, “Perhatian adalah sumber terbatas yang diperlukan untuk memaksimalkan pembelajaran. Sederhananya, siswa tidak dapat mempelajari apa yang tidak mereka perhatikan” (hal. 142).

Terlepas dari pentingnya perhatian yang terfokus, pengembaraan pikiran bukannya tanpa manfaat. Memahami manfaat ini dimulai dengan sedikit latar belakang. Pikiran mengembara sebagian besar diukur dengan probe pikiran. Subyek mendengarkan, membaca, atau belajar, dan pada berbagai interval mereka diminta untuk melaporkan apa yang mereka pikirkan sebelum penyelidikan. Semakin banyak pengukuran yang melibatkan teknologi: tanda gelombang otak yang muncul pada EEG atau dengan perhatian visual. Penelitian telah menetapkan bahwa ketika pikiran mengembara, mata berkedip secara signifikan.

Analisis tanggapan terhadap pertanyaan penyelidikan pikiran mengungkapkan banyak pikiran yang dilaporkan berorientasi pada masa depan, terutama perencanaan untuk hal-hal yang perlu dilakukan di masa depan. Dengan kata lain, itu tidak selalu berkelok-kelok mental yang sia-sia. Mungkin yang lebih bermanfaat adalah karya yang menunjukkan bahwa peningkatan kreativitas dan pemecahan masalah berasal dari pengembaraan pikiran. Jika ada jeda dan kemudian tugas yang tidak terlalu menuntut, pikiran yang mengembara dapat secara kreatif menghadapi tugas yang lebih besar dan lebih rumit. Dengan kata lain, terkadang masalah dapat diselesaikan ketika fokusnya bukan pada penyelesaiannya. Dalam beberapa penelitian, ketika subjek kembali dari istirahat, mereka mampu menghasilkan solusi yang lebih kreatif. Dan akhirnya, mengembara pikiran dapat memberikan kelegaan yang bermanfaat dari kebosanan. Ini memberikan istirahat singkat yang diperlukan untuk menyegarkan dan memfokuskan kembali. Dalam hal ini fungsi adaptif, “memungkinkan seseorang untuk melanjutkan aktivitas yang telah menjadi membosankan atau tidak menarik, tetapi tetap penting untuk dipertahankan” (hal. 140).

Bagian yang paling berguna dari eksplorasi pengembaraan pikiran yang terdokumentasi dengan baik ini adalah empat strategi penulis untuk mengelola perhatian siswa di kelas secara lebih efektif.

  • Integrasikan pertanyaan “pos pemeriksaan” di seluruh kuliah: Dikatakan berbeda, memberikan kesempatan praktek pengambilan. Ajukan pertanyaan yang menuntut siswa untuk mengingat kembali apa yang baru saja mereka pelajari. Jika pikiran mereka mengembara, mereka mungkin hanya mempelajari sebagian dari informasi baru, mempelajarinya secara dangkal, atau mempelajarinya secara salah. Latihan temu kembali adalah kesempatan untuk memantapkan pengetahuan mereka, mengambil apa pun yang mereka lewatkan, dan mengoreksi sesuatu yang salah dipahami. Reklamasi dan pengerjaan ulang pengetahuan baru mempromosikan retensi jangka panjang. Materi harus dipotong-potong dan dipisahkan dengan pertanyaan-pertanyaan yang menuntut siswa untuk berurusan lagi dengan materi tersebut. Ini bukan ide baru. Ini adalah sesuatu yang sudah dilakukan oleh banyak anggota fakultas, tetapi ini adalah pendekatan yang dapat diterapkan secara lebih teratur dan terarah.
  • Mempromosikan pembelajaran aktif melalui demonstrasi, diskusi, atau kegiatan lain: Ini menggunakan berbagai pendekatan instruksional dan mengurangi pikiran yang mengembara. Ketika tindakan berhenti dan sesuatu yang baru dimulai, sebagian besar pikiran yang mengembara kembali. Beberapa penelitian mendokumentasikan bahwa ketika siswa melaporkan pengembaraan pikiran mereka sendiri, jumlah pengembaraan pikiran menurun. Di sini juga sarannya bukanlah hal baru, dan pilihan pembelajaran aktif sudah terkenal, tetapi masih ada banyak pembicaraan guru dan jumlah pikiran yang mengembara selama kuliah.
  • Dorong siswa untuk mencoba pelatihan meditasi mindfulness melalui kampus atau sumber online: Pachai dan rekan mengatakan, “Pelatihan meditasi mindfulness adalah solusi yang menjanjikan untuk banyak masalah regulasi perhatian dan perilaku” (hal. 141). Anggapannya adalah bahwa hal itu mengurangi pengembaraan pikiran dengan meningkatkan kesadaran akan masa kini. Siswa tidak memikirkan apa yang ada di depan tetapi fokus pada apa yang terjadi saat ini, dan kesadaran akan masa kini ini menghasilkan pengembalian yang lebih cepat dari perjalanan sampingan mental.
  • Izinkan siswa untuk mengembara pikiran ketika itu tidak akan secara signifikan mempengaruhi pembelajaran: Saran ini menyiratkan menerima yang tak terelakkan. Pikiran peserta didik akan mengembara sehingga mengambil tindakan untuk mengontrol ketika itu terjadi. Biarkan ada jeda dan kesempatan belajar yang lebih rendah, yang oleh para penulis ini digambarkan sebagai kesempatan untuk mempelajari kembali atau meninjau informasi baru.
  • Ini adalah artikel yang bagus. Ini mengusulkan pemahaman yang realistis tentang pengembaraan pikiran. Pikiran mengembara tidak bisa sepenuhnya dihilangkan. Itu tidak boleh dianggap sebagai hal yang tidak dapat dimaafkan dan sepenuhnya tidak berdasar. Tujuan instruksional harus merupakan upaya yang ditujukan untuk melakukan apa yang dapat dilakukan untuk menghindarinya ketika perhatian paling penting untuk belajar. Dan jika pikiran Anda mengembara saat membaca ini, lihat kembali paragraf terakhir ini, dan Anda akan mendapatkan inti dari apa yang Anda lewatkan.


    Referensi:

    Pachai, AA, Acai, A., LoGiudice, & Kim, JA (2016). Pikiran yang mengembara: Tantangan dan manfaat potensial dari pikiran yang mengembara dalam pendidikan. Beasiswa Belajar Mengajar Psikologi, 2(2), 134–146.